Petua elak pergaduhan suami isteri

Dalam kehidupan ini, tiada seorang pun daripada kita yang menyangkal watak asasnya yang, dalam satu masa yang bahagia dan yang lain, marah. Kadang-kadang bermusuhan dan didamaikan.

Pada masa lain suka dan benci. Ini bergantung pada keadaan setiap orang.

Sama seperti cap jari tangan seorang lelaki adalah berbeza dan jari-jari tangan kanannya berbeza dari jari tangan kiri, begitu pula lelaki dengan wanita.

Apabila nadi berdenyut dan bernafas ke dalam badan, kehidupan mempunyai dimensi yang berbeza.


Dalam buku "Lelaki Sempurna", terdapat beberapa cadangan untuk membimbing orang yang berhujah atau membantah pandangan umum.

Iaitu, mengajar mereka untuk mengatasi bara-bara pertarungan supaya api tidak menyala, kemudian membakar tangan sebelum mereka berhati-hati.

petua elak pergaduhan suami isteri
Pasangan sepatutnya ingat perkara berikut apabila terdapat pergaduhan antara mereka:

  1. Pasangan adalah satu pasukan dalam menghadapi kehidupan dengan satu matlamat untuk menjaga rumah bahagia dari pelbagai ancaman dan kemusnahan. Perbendaharaan kata 'perceraian', 'talak' dan 'memisahkan tempat tidur' tidak sepatutnya di dalam fikiran kedua-duanya, atau pilihan yang harus ditutup dan tidak perlu dibincangkan.
  2. Sekiranya pasangan itu memahami bahawa penolakan salah seorang dari mereka tentang pemikiran pasangannya tidak bermakna tidak menerima keperibadiannya. Kerana, pemikiran satu perkara yang boleh diterima dan ditolak, sementara keperibadiannya adalah perkara yang berbeza. Semua keperibadian harus dihormati dan dihargai, sedangkan pemikiran dapat direvisi atau diganti, diubah, tidak digunakan sama sekali, atau digantung.
  3. Seorang pasangan suami isteri tidak boleh menimbulkan kemarahan pasangannya atau menyerang pertengkaran. Sebagai contoh, menyembunyikan buku dari tempat asal mereka, memusnahkan bunga kegemaran pasangan, merobek album foto yang tidak dapat dilupakan, menyembunyikan kacamata perubatan yang dipakai oleh suami atau isteri, dan apa sahaja yang lain. Perkara ini seperti kanak-kanak seperti perlawanan yang diterangi oleh pemiliknya dan kemudian dibuang ke dalam kayu kering.
  4. Setiap pasangan harus mengambil sisi positif setiap pemikiran pasangan, kemudian menyebutkannya sebelum menyebutkan lokasi kesilapan. (sumber:bersamadakwah)